Daerah

Bupati Baddrut Tamam Bersama Para Petani Tembakau Menandatangani Petisi Together We Grow


 

PAMEKASAN, AWAS.COM – Bupati Pamekasan H. Baddrut Tamam bersama sejumlah ratusan petani tembakau di Pamekasan ┬ámenandatangani petisi “Together We Grow: Selamatkan Mata Pencaharian Petani Tembakau”, yang dilaksanakan di Desa Samatan, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan, Sabtu (18/6/2022).

 

Adapun yang hadir dalam acara tersebut, Soeseno selaku Ketua umum Dewan Pimpinan Nasional (DPN) Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI), Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian, dan Peternakan (DKPPP) Ajib Abdullah, dan DR Zainal Abidin, Dosen Ekonomi Pertanian Universitas UPN Veteran Surabaya yang juga ikut menandatangani petisi tersebut.

 

Dalam sambutannya Bupati Tamam menyampaikan, petisi itu sebagai komitmen bersama memperjuangkan tembakau bukan hanya sebagai sumber pemberdayaan ekonomi, namun juga budaya dan warisan yang telah mendarah daging.

 

Bupati juga menjelaskan, menanam tembakau bagi para petani sama dengan menanam harapan. Apalagi mengingat beberapa bulan terakhir, petani dihantui oleh cuaca yang tidak bersahabat, membuat mereka kesulitan menanam tembakau. Alhasil, tanam raya tembakau di sebagian besar daerah nusantara, yang biasanya dapat dilakukan di bulan April-Mei, mundur hingga akhir Juni.

 

“Melalui acara dan pertemuan ini, mari kita kuatkan komitmen dan kolaborasi memajukan tembakau. Kita bersyukur masih tetap bisa melaksanakan gelar tanam, semoga diberikan rezeki berlimpah bagi para petani tembakau,” jelasnya.

 

Tak hanya itu saja Bupati menambahkan, Pemerintah Daerah Kabupaten Pamekasan  berkomitmen untuk membantu menyejahterakan petani tembakau  sebagai bagian dari prioritas pembangunan perekonomian desa. Diakuinya, perlu cara yang konkret untuk memenuhi komitmen tersebut.

 

“Kami bantu fasilitasi pelatihan melinting bagi para pekerja tembakau, kami bantu peralatannya, kami berikan akses penyertaan modal dengan bunga rendah, kami sediakan marketnya lewat keberadaan warung mitra rakyat. Ayo kita bergandengan tangan seluruh elemen masyarakat dan pemerintah agar kita makmur bersama-sama demi kualitas hidup yang semakin lebih baik,” tegas Bupati Pamekasan

 

Bahkan, Pemkab Pamekasan kini tengah menyusun grand design kawasan industri hasil tembakau (KIHT). Baddrut Tamam menyebutkan bahwa KIHT adalah bukti nyata komitmen pemerintah menyiapkan fasilitas bagi ekosistem pertembakauan sehingga terwujud kerja sama lintas elemen, instansi dan organisasi.

 

“Maka kita jangan saling curiga, mari bersama-sama kita berjuang. Kita wujudkan kerja sama tripartit : petani, pemerintah dan pabrikan. Kita pastikan manajemen produksi dan harga dapat berjalan baik. Semua sesuai porsi dan tanggungjawab,” pungkasnya.(Buhari)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *